Kamis, 20 Oktober 2011

Ketika Hati Tak Sejalan Dengan Bibir

ku harus pergi meninggalkan kamu
yang telah hancurkan aku
sakitnya, sakitnya, oh sakitnya


cintaku lebih besar darinya
mestinya kau sadar itu
bukan dia, bukan dia, tapi aku



Nyesek? Iya. Nangis? Iya. Mau bunuhdiri? Iya. Pokoknya semuanya iyaaa!!
Gue gatau ada apa sama diri gue, yang pasti gue gak gila! *kalo frustasi?* NGGAK, gue ga frustasi. Gue cuma stres (bukan stres yang menuju gila, tapi stres karna pikiran *eaa).

Mumpung baru satu dua orang yang tau kalau gue suka sama dia, jadi gak ada salahnya kalo gue nyoba buat lupain dia, buat lepasin dia ke orang lain. Ya mungkin aja dia bisa lebih bahagia kalo sama orang yang dia sayang :( Tapi... Gue GABISAA, GABISA!! Gue udah terlanjur sayang banget sama dia. Dan ada satu hal yang bikin gue gabisa lupain dan lepasin dia, "gue ketemu dia tiap hari, TIAP HARI". Gimana bisa lupa coba, kalo tiap detik yang gue liat cuma dia, dia, dan dia *eaaaa. 

Bibir gue bilang kalo gue harus lupain dia, tapi kenapa hati gue bilang kebalikannya, kenapa? KENAPA HA?.

Tuhan! Kalau dia jodohku, dekatkanlah. Kalau dia bukan jodohku, tetap dekatkanlah. (dan Tuhan menjawab "sipbH")

Dan gue sekarang harus gimana? Gue gabis kalo harus terus-terusan mendem rasa ini, Tuhan. Rasanya gak enak, antara nyesek dan kesiksa.

Apa emang gue harus lupain dia? Harus lepasin dia? Tapi gabisa!! Gue udah coba buat lakuin hal itu, tapi hasilnya nihil. Tiap malem gue masih sering galau-in dia, masih sering nangisin dia, masih sering inget dia, dan itu gue lakuin hampiir tiap malem. Ohmyhunny, aku harus gimana sekarang? aku bingung-___-"

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar